Kontrak Jangka Panjang, Ekspor Gas Tidak Bisa Dihapuskan

Ilustrasi kilang gas di Indonesia
Ilustrasi kilang gas di Indonesia. (Detikcom)

Beritaterbaru.org. Kebutuhan gas untuk industri dalam negeri terus meningkat sejalan dengan upaya pemerintah untuk menggenjot pertumbuhan industri. Sayangnya, selain harga yang cenderung mahal, ketersediaannya juga langka lantaran sebagian besar diekspor ke luar negeri.

Anggota Dewan Energi Nasional (DEN), Dyah Pujiwati mengatakan, meski disadari kebutuhan dalam negeri kian tinggi namun ekspor gas sulit dihilangkan. Sejumlah besar gas terpaksa tetap dieskpor karena telah terikat kontrak jual beli jangka panjang.

“Masalah impor atau stop ekspor, mungkin yang stop ekspor menunggu kontraknya pada habis dulu. Memang sudah direncanakan kita begitu kontrak habis harus stop ekspor. Tapi begitu stop ekspor gasnya habis, kalau habis kita harus impor,” kata dia di Kemenperin, Jl Jenderal Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Kamis (22/9/2016), seperti diberitakan DetikFinance.

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Bidang Energi dan Sumber Daya Mineral, Sammy Hamzah mengatakan kontrak gas jangka panjang dan tidak ada kontrak gas yang jangka pendek. Untuk itu penghapusan ekspor gas saat ini bisa dikatakan sebagai hal yang mustahil.

“Ini merupakan fenomena gas tersendiri,” ujar Sammy.

Dalam kesempatan yang sama Dirjen Industri Kimia Tekstil dan Aneka (IKTA) Kemenperin Achmad Sigit mengatakan, bahwa kontrak ekspor yang sudah berjalan pun tidak bisa sembarangan dicabut lantaran akan mempengaruhi kepercayaan investor dalam berbisnis di Indonesia.

“Itu dia masalah kontrak jangka panjang, kalau belum selesai kemudian dicabut kan itu masalah trust suatu negara,” tandas dia.

Ahmad Dhani Cs Diciduk Polisi, Fahri Hamzah Protes…!
Ahmad Dhani Cs Diciduk Polisi, Fahri Hamzah Protes…!
Beritaterbaru.org – Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah
Nyatakan Siap Bela Ratna Sarumpaet Cs, Alasan Yusril Ternyata Begini….!!
Nyatakan Siap Bela Ratna Sarumpaet Cs, Alasan Yusril Ternyata Begini….!!
Beritaterbaru.org – Pakar hukum tata negara Yusril
Dengan Berat Hati, Tim Advokasi GNPF-MUI Terima Ahok Tidak Ditahan
Dengan Berat Hati, Tim Advokasi GNPF-MUI Terima Ahok Tidak Ditahan
Beritaterbaru.org –  Sebanyak 25 orang anggota dari
Pakar Hukum: Jangan Paksakan Keinginan untuk Menahan Ahok
Pakar Hukum: Jangan Paksakan Keinginan untuk Menahan Ahok
Beritaterbaru.org – Meskipun Gubernur nonaktif DKI Jakarta

Top