PDIP Ingin Jalan Sendiri, Koalisi Pendukung Ahok Terancam Pecah

Megawati memakaikan jas merah ke Ahok
Megawati memakaikan jas merah ke Ahok. (Detikcom)

Beritaterbaru.org. Baru saja mendaftarkan diri ke KPU DKI, pasangan cagub DKI Basuki Thajaha Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat menghadapi guncangan internal di parpol pendukung. Memang belum pecah, namun parpol koalisi jalan sendiri-sendiri, bakal mengganggu langkah Ahok-Djarot?

Memang dari mulai pendaftaran cagub terlihat ada salah satu parpol yang seolah ingin terlihat menjadi ‘pemilik’ Ahok. Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri yang ikut mendaftarkan Ahok ke KPU bahkan memakaikan jas merah ke Ahok.

Semakin jelas PDIP ingin punya tempat sendiri di tim pemenangan Ahok-Djarot. Bahkan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto bicara soal rencana partai banteng moncong putih ini membentuk tim pemenangan sendiri.

“Pemilu bukan sekali bagi PDIP, yang dilakukan saat kami mengusung Pak Jokowi-Ahok nggak ada beda dengan sekarang. Setiap parpol membentuk tim kampanye, masing-masing menggerakkan seluruh sumber daya internal partai, kader, simpatisan, anggota untuk memenangkan pemilu,” paparnya, Senin (26/9/2016).

Rupanya hal ini memancing reaksi keras dari parpol yang lebih awal mendeklarasikan dukungan ke Ahok yani Golkar dan NasDem. Sekjen Golkar Idrus Marham langsung mengingatkan PDIP bahwa tak boleh ada parpol yang dominan dan itu justru kontrakproduktif buat Ahok-Djarot yang sebenarnya menurut sejumlah survei masih jadi pasangan terkuat saat ini.

“Yang harus dipahami PDIP, kemenangan Ahok-Djarot bisa dicapai bila rasa kebersamaan ada, kalau tidak ada kebersamaan, masing-masing partai ingin dominan ini kontraproduktif, tanpa kebersamaan pasangan Ahok-Djarot sulit dimenangkan, apalagi pasangan lain cukup bagus,” ujar Idrus usai menghadiri Rapat Pleno Pengurus DPD I Golkar Sulsel di kantornya, Jalan Botolempangan, Makassar, Minggu (25/9/2016).

Tak hanya Golkar yang bereaksi. Anggota Dewan Pakar Partai NasDem Taufiqulhadi menyebut seluruh partai koalisi yang mendukung Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat harus bersinergi.

NasDem tak mempersoalkan kalau PDIP membentuk tim pemenangan sendiri. Tapi tak bisa kalau empat parpol pengusung yakni PDIP, Golkar, NasDem, dan Hanura jalan sendiri-sendiri.

“Tidak berjalan nafsi-nafsi (sendiri-sendiri). Jika bersatu pasti lebih mudah memenangkan. Jangan nafsi-nafsi,” kata Taufiqulhadi dalam perbincangan, Senin (26/9/2016).

“Yang terpenting juga adalah tidak kontraproduktif satu sama lain,” sambungnya.

Lalu apakah gesekan halus di antara parpol pengusung Ahok ini bakal berpengaruh ke pemenangan Ahok di Pilgub DKI?

Kivlan Zein Bantah Mau Makar, Tapi Setuju Mandat Jokowi-JK Dicabut Lewat UUD 1945 Lama
Kivlan Zein Bantah Mau Makar, Tapi Setuju Mandat Jokowi-JK Dicabut Lewat UUD 1945 Lama
Beritaterbaru.org –  Mayjen (Purn) Kivlan Zein membantah
Ramalan Mengejutkan Fahri Hamzah Tentang Jokowi…..!
Ramalan Mengejutkan Fahri Hamzah Tentang Jokowi…..!
Beritaterbaru.org – Kongres Nasional I Keluarga Alumni
Sri Mulyani: Utang AS dan Jepang Berkali-kali Lipat dari RI, Tapi Nggak Bangkrut !
Sri Mulyani: Utang AS dan Jepang Berkali-kali Lipat dari RI, Tapi Nggak Bangkrut !
Beritaterbaru.org – Mendengar tentang utang kadang menakutkan.
Ahmad Dhani Cs Diciduk Polisi, Fahri Hamzah Protes…!
Ahmad Dhani Cs Diciduk Polisi, Fahri Hamzah Protes…!
Beritaterbaru.org – Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah

Top