Terungkap, Ini Dia Maksud Terselubung Romo Syafi'i Saat Tempo Hari Bacakan 'Doa Sindian'…!!


Beritaterbaru.org – Anggota Komisi III DPR sekaligus Anggota Dewan Pembina Partai Gerindra, H.R. Muhammad Syafi’i, dengan lantang mengatakan bahwa dirinya tak setuju dengan gagasan Menteri BUMN, Rini Soemarno, terkait rencananya melebur semua BUMN menjadi satu atau super holding.

Politisi yang terkenal karena membacakan ‘doa sindiran’ di hadapan Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat Rapat Paripurna MPR/DPR lalu itu menilai, langkah Rini Soemarno tersebut, akibat lemahnya wibawa dan kepemimpinan Jokowi dalam mengatur para pembantunya.

“Pemerintah Jokowi pinternya cuma itu. Wali Kota (Jokowi) ngurusin negara, ya ancur,” tukas Syafi’i di Gedung Nusantara II DPR, Jakarta, beberapa waktu lalu. 


Pria yang akrab disapa Romo Syafi’i ini pun mengaku heran dengan pemerintahan Jokowi yang sangat berambisi memenuhi target meningkatkan pendapatan negara, dengan cara-cara yang tidak benar.

“Karena Undang-Undang membatasi peran pemerintah untuk bisnis. Ujung-ujungnya pemerintah main di holding,” tutup legislator asal Sumatera Utara itu.


Sebelumnya HR. Muhammad Syafi’i mengatakan Presiden Joko Widodo ( Jokowi ) telah melanggar konstitusi berat karena telah mengeluarkan Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 8/2016 tentang Langkah-langkah Penghematan Belanja Kementrian/Lembaga Dalam Rangka Pelaksanaan APBN-P 2016 yang memotong anggaran 83 kementerian/lembaga.

Adapun konstitusi yang dilanggar adalah UU Nomor 17/2003 tentang Keuangan Negara yang mengamanatkan Pemerintah untuk membahas pemotongan anggaran kementerian/lembaga dengan Badan Anggaran DPR.

Oleh karenanya, Romo Syafi’i, sapaan akrab Legislator dari Sumut I ini menegaskan, bahwa atas pelanggaran institusi tersebut harusnya bisa menggulingkan Jokowi dari tampuk tertinggi di negeri ini.

Namun, anak buah Prabowo Subiyanto ini mengakui, bahwa saat ini yang lantang menyuarakan Pemerintahan Jokowi-JK telah melanggar konstitusi hanya tinggal Partai Gerindra. Dimana parpol yang tergabung dalam Koalisi Merah Putih (KMP) tidak sedikit yang sudah bergabung dengan koalisi partai pendukung pemerintah.

Sementara koalisi partai pemerintahan, lanjut Romo Syafi’i, sama sekali tidak pernah memperingatkan Jokowi di saat dia melakukan pelanggaran konstitusi.

“Ya itu patut disayangkan. Kehidupan politik harus junjung hukum. Jadi walau teman, kalau lakukan pelanggaran hukum ya harus dikoreksi supaya nggak terjerumus lebih dalam melakukan pelanggaran-pelanggaran. Saya menyayangkan kalau ada yang tidak keberatan,” sesalnya.

Padahal, tambah Romo Syafi’i, pelanggaran konstitusi yang dilakukan oleh pemerintahan Jokowi-JK bisa saja menggulingkan Jokowi dari pemerintahan itu sendiri alias impeachment.

Namun dia mengakui bahwa kekuatan Gerindra saja tidak bisa melakukan itu. Karenanya Gerindra menunggu pergerakan rakyat untuk menggulingkan Jokowi.

“Seharusnya, saya tetap mengedepankan kalau nggak bisa dikoreksi lagi ya impeachment. Kalau APBN-P terus berjalan maka sah itu pelanggaran konstitusi. Walau nyalahin konstitusi tapi kalau yang lain diam saja setuju ya nggak bisa diapa-apain. Jadi nunggu gerakan rakyat,” tukas Romo Syafi’i.

Ternyata, kebencian yang mendarah daging kepada Jokowi karena tak ikhlas dipinpin oleh seorang Walikota, membuat Romo Syafii membacakan doa sindiran saat sidang paripurna kemarin. Bahkan setelah ramai media membahas tentang doa tersebut, Romo Syafii masih tetap melontarkan statemen – statemen pedas buat Jokowi. Hmm…bagaimana menurut anda pernyataan Romo Syafi’i ini?


Editor: Lisa Kurniasih

URL : http://www.Beritaterbaru.org/2016/09/terungkap-ini-dia-maksud-terselubung.html

Akhirnya BJ Habibie Angkat Suara Terkait Aksi 212…….
Akhirnya BJ Habibie Angkat Suara Terkait Aksi 212…….
Beritaterbaru.org – Presiden ketiga Indonesia, BJ Habibie
Mantap…! FPI Akan Bangun Posko-posko Bantuan Kemanusiaan di Aceh
Mantap…! FPI Akan Bangun Posko-posko Bantuan Kemanusiaan di Aceh
Beritaterbaru.org – Pengiriman laskar untuk membantu para
Aher Sebut Pembubaran Kebaktian Natal sebagai Perkara Kecil
Aher Sebut Pembubaran Kebaktian Natal sebagai Perkara Kecil
Beritaterbaru.org – Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan berpendapat,
Kivlan Zein Bantah Mau Makar, Tapi Setuju Mandat Jokowi-JK Dicabut Lewat UUD 1945 Lama
Kivlan Zein Bantah Mau Makar, Tapi Setuju Mandat Jokowi-JK Dicabut Lewat UUD 1945 Lama
Beritaterbaru.org –  Mayjen (Purn) Kivlan Zein membantah

Top