Saat Prabowo Subianto 'Gandeng' Marwah Daud sang Ketua Yayasan Dimas Kanjeng, Ini Yang Terjadi…!!

Keterangan foto, dari kiri ke kanan, Profesor Marwah Daud Ibrahim, Prabowo Subiyanto dan Kivlan Zein. Foto diambil di medio Pilpres 2014 lalu. 

Beritaterbaru.org – Bareskrim Polri mengungkapkan bahwa pengikut Dimas Kanjeng Taat Pribadi ternyata bukan orang-orang sembarangan. Pria pemilik padepokan penggandaan uang di Probolinggo, Jawa Timur itu bahkan punya pengikut orang-orang terpelajar.

Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Agus Andrianto mengungkapkan, orang yang menyetor uang kepada Dimas Kanjeng terdiri dari berbagai latar belakang. Mayoritas dari mereka bahkan terpelajar dan memiliki pendapatan cukup.

‎”Saya juga kurang tahu kenapa yang direkrut bukan orang-orang bodoh tapi orang-orang terpelajar juga yang bisa dipengaruhi,” kata dia di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (28/9).

Selain orang terpelajar, kata Agus, bahkan pengikut Dimas Kanjeng ada dari unsur pensiunan TNI dan Polri. Namun, Agus memilih merahasiakan identitas pengikut Dimas Kanjeng yang berlatar belakang TNI dan Polri.

“Saya enggak berani bilang. Cuma ada seorang pensiunan Kopassus pangkatnya kolonel masih bisa terpengaruh. Secara logika kehidupannya layak. Dia dapat pekerjaan  pasca dia luka dan dinas. Dia pernah kerja di tempat Pak Prabowo (Prabowo Subianto, red) dan itu gajinya lumayan. Tapi dia juga ikut di situ (Dimas Kanjeng),” terang Agus.

Bukan saja pengikutnya, bahkan ketua Yayasan Dimas Kanjeng yaitu Marwah Daud Ibrahim adalah jubir timses Prabowo-Hatta. 

Marwah Daud mengamini dirinya merupakan santri dari Dimas Kanjeng Taat Pribadi. Sejak 2011 dia sudah bergabung dengan Dimas Kanjeng, dan kini menjadi Ketua Yayasan.

Marwah menuturkan, sebelum bergabung dengan Dimas Kanjeng, dia mempelajari dahulu mengenai sepak terjang padepokan itu. Demikian juga, Marwah berdoa memohon petunjuk.

“Saya pelajari 1 tahun, saya juga istikharah,” jelas Marwah, Selasa (27/9/2016).

Bagi Marwah, bukan keputusan mudah akhirnya bergabung dengan Dimas Kanjeng yang kini disangka kasus pembunuhan dua santrinya.

“Saya rasional sekali, saya pertaruhkan nama besar organisasi ada ICMI, MUI, saya di kerukunan Warga Sulsel, asosiasi penerima beasiswa Habibie, saya juga lulusan Amerika. Kemudian keluarga saya, anak saya. Yang saya takut kalau saya meninggal kemudian bagaimana. Jadi saya pelajari benar,” urai dia.


Bayangkan, jika Jokowi kalah di Pilpres lalu, Profesor Karomah Marwah DI ini bisa dipastikan akan menyelesaikan soal hutang negara ini, tak perlu program Tax Amnesty dan tak perlu kerja..kerja dan kerja, dan seluruh rakyat akan sejahtera..bagaimana caranya? 

Cukup dg mengangkat Maha Dukun Sakti Mandraguna Dimas Kanjeng Taat Pribadi sebagai penasihat spiritual Maharaja Prabowo S, maka hujan duit di negeri ini akan terjadi. Maka seluruh rakyat akan berlimpah kekayaannya, hutang negara lunas, bahkan negara kita yg akan jd pendonor bagi negara-negara miskin dan terjerat hutang internasional. 

Sayang sekali, mimpi indah itu gagal krn bukan Prabowo yangg jadi presiden, sehingga politisi Gerindra, Profesor Marwah DI ini pun tak jadi membawa Padukun Yang Mulia Dimas Kanjeng Taat Pribadi untuk membebaskan bangsa ini dari jerat hutang. 

#semua_salah_Jokowi
#duit_gaib_halal
#logika_simsalabim


Editor: Lisa Kurniasih

URL : http://www.Beritaterbaru.org/2016/10/saat-prabowo-subianto-gandeng-marwah.html

Akhirnya BJ Habibie Angkat Suara Terkait Aksi 212…….
Akhirnya BJ Habibie Angkat Suara Terkait Aksi 212…….
Beritaterbaru.org – Presiden ketiga Indonesia, BJ Habibie
Mantap…! FPI Akan Bangun Posko-posko Bantuan Kemanusiaan di Aceh
Mantap…! FPI Akan Bangun Posko-posko Bantuan Kemanusiaan di Aceh
Beritaterbaru.org – Pengiriman laskar untuk membantu para
Aher Sebut Pembubaran Kebaktian Natal sebagai Perkara Kecil
Aher Sebut Pembubaran Kebaktian Natal sebagai Perkara Kecil
Beritaterbaru.org – Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan berpendapat,
Kivlan Zein Bantah Mau Makar, Tapi Setuju Mandat Jokowi-JK Dicabut Lewat UUD 1945 Lama
Kivlan Zein Bantah Mau Makar, Tapi Setuju Mandat Jokowi-JK Dicabut Lewat UUD 1945 Lama
Beritaterbaru.org –  Mayjen (Purn) Kivlan Zein membantah

Top